Saturday, 5 May 2012

Benteng Negara = PDRM

Assalamualaikum para pembaca budiman..

Entri kali ini PAB ingin memperkatakan tentang badan yang banyak menyumbang kepada keselamatan dan kemakmuran di negara kita iaitu Polis Diraja Malaysia.

Dewasa ini, perhimpunan atau demonstrasi sering kali diadakan dan bila saja ini berlaku, tumpuan kita sudah semestinya kepada pihak Polis. Sudah menjadi tugas pihak Polis untuk mengawal keselamatan dan kesejahteraan negara amnya dan rakyat khususnya.

Tetapi yang menyedihkan PAB, semenjak dua menjak ini, pihak Polis menjadi sasaran cacian, hinaan, fitnah dan banyak lagi oleh sesetengah pihak yang cuba menjatuhkan kredibiliti pihak Polis di mata dunia. Tidak cukup dengan memburukkan Kerajaan, pihak Polis juga menjadi sasaran oleh pihak-pihak yang tak kenal dek untung ini.

Pelbagai gelaran dan hinaan dilemparkan kepada pihak Polis, dikatakan "Anjing Kerajaan","Polis Raja di Malaysia" dan sebagainya tetapi semua ini tidak mematahkan semangat pihak Polis untuk terus berkhidmat kepada negara.

Tengok sahajalah ketika perhimpunan Bershit 3.0 berlangsung, semua sedia maklum bahawa terdapat anggota Polis yang dipukul dan dibelasah dengan teruk oleh pendemo jalanan. Motor dan kereta Polis juga tidak lari dari menjadi sasaran pendemo sehingga rosak teruk dikerjakan oleh pendemo yang tidak berdisplin.

Dimana rasa hormat hilang?, Di mana disiplin hilang?, Di mana rasa perikemanusiaan hilang?

Di sini PAB ingin berpesan kepada orang-orang di luar sana yang mengambil enteng kehadiran dan tugas Polis supaya berfikir semula siapa pihak Polis ini yang sebenarnya.

Polis lah yang menjaga ketenteraman awam, Polis juga lah yang menjaga kedaulatan negara. Tanpa Polis, undang-undang tidak dapat ditegakkan, kedaulatan undang-undang hilang, jenayah berleluasa dan keadaan sekeliling tidak selamat.

PAB sedih melihat apabila pihak Polis dihina, dipukul seperti tidak ada undang-undang di negara ini. Ingat, pihak Polis juga manusia biasa, tidak lari kesalahan tetapi hormatlah mereka seperti manusia yang lain dan hormat lah juga tugas mereka. Jangan dicaci tugas mereka, jangan dihina kehadiran meraka dan jangan memandang rendah tugas mereka.

Tugas pihak Polis bukanlah satu tugas yang ringan, ia memerlukan disiplin yang kuat dan juga mental yang kuat. Tidak semua orang sanggup menjadi anggota Polis, jadi sebagai rakyat yang lain, kita harus menghormati mereka kerana tugas mereka adalah satu tugas semata-mata untuk negara.

PAB ingin mengambil contoh anggota Polis yang bertugas di perhimpunan Bershit 3.0 baru baru ini, sedarkah kalian, ada di antara mereka dibekukan cuti semata-mata ingin menjaga orang yang ingin berdemo. Cuba kita letakkan keadaan kita di kaki anggota Polis terbabit, tidakkah kita rasa terkilan, terpaksa meninggalkan keluarga sedangkan hari tersebut mereka boleh bersantai bersama keluarga masing-masing?

Ada orang berkata, kenapa tidak tangkap penjenayah di luar tetapi sanggup menjaga perhimpunan yang aman ini?

Aftermath Bersih 3.0 sudah memberikan jawapan kepada persoalan di atas. Perhimpunan yang dikatakan aman bertukar ganas, kereta polis diterbalikkan, anggota polis dipukul, siapa penjenayah sebenarnya?, tidak perlu susah cari jauh-jauh, di depan mata mereka itulah penjenayah. Memukul Polis dan menganggu tugas Polis sudah boleh diklasifikasikan sebagai jenayah!

Tidak cukup dengan itu, hinaan seperti "Polis Anjing" turut dilemparkan. Kenapa sampai begitu sekali wahai saudaraku sekalian?, Polis itu juga manusia, punya keluarga, punya maruah, kamu berkata seperti Polis itu tidak ada maruah diri! Kamu menjadi tidak waras, demi menegakkan ideologi buruk kamu, kamu sanggup menghina orang yang selama ini memastikan kamu tidur nyenyak! Dan apabila ada masalah rumah dirompak, kereta dirompak, saudara mara diragut, di mana kamu buat laporan?! Di tempat "anjing" itu bukan?! Di mana pemikiran waras kalian?! Tugas Polis harus dihormati!

Tengok sahajalah surat terbuka oleh anak anggota Polis ini:
Assalamuailaikum dan salam sejahtera

Sahabat-sahabat mahasiswa UUM sekalian,

Saya juga seperti kalian, mengambil berat apa yang berlaku pada hari semalam.

Jujur saya katakan, mereka keterlaluan, keterlaluan dalam erti kata menggelar Polis sebagai Anjing, melakukan provokasi dan sebagainya.

Saya anak Polis, apa salah Polis sehinggakan sahabat saya menggelarkan POLIS itu zalim, anjing!! Setiap yang polis lakukan itu kerana tugas mereka! Tugas menjaga keamanan. Hinakah pekerjaan ayah saya sebagai seorang POLIS??

Sedangkan sahabat-sahabat UUM ada yang menuduh polis zalim, kejam, berhati anjing dan sebagainya, pernahkah sahabat fikir yang dipanggil anjing itu adalah ayah saudara? Pernah?? Saya mohon maaf, saya percaya mahasiswa UUM tiada yang terlibat.

Cuma inilah luahan saya selepas membaca berita di Harakah Daily, dan sebagainya. Adakah apa yang dinyatakan oleh Tuan Guru sebagai mengikut arahan? Adakah arahan itu termasuk menggelar polis anjing, merosakkan harta benda semua? Saya percaya tidak. Namun apabila disebut demostrasi perkara ini tak kan terlepas.

Mohon sahabat-sahabat sedar perjuangan seorang anggota polis. Andai sahabat terus menggelarkan mereka anjing, saya tiada pilihan untuk bangga diri saya sebagai anak anjing. Kerana Anjing yang dipanggil oleh pihak tertentu itu lah orang yang sentiasa sebelum tidurnya memikirkan mengenai ketenteraman awam.

Maafkan saya andai surat ini mengecilkan hati sahabat sekalian.

Terima Kasih kerana menyiarkan surat saya.


Lihat sajalah betapa terasa hatinya anak anggota Polis ini bila ayahnya digelar sedimikian rupa? Letakkan diri anda di kaki mereka, apa yang kalian rasa? Fikir-fikirkan lah.

PAB ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan ribuan terima kasih kepada PDRM kerana menjaga negara kita yang tercinta ini. Bukan terhad kepada PDRM sahaja, tetapi juga kepada pihak keselamatan yang lain (Tentera, Bomba, dsb). Cuma PAB rasa terkilan dan sedih kerana serangan terhadap pihak Polis semakin menjadi-jadi. Jasa mereka langsung dilupakan dan sentimen kebencian mula ditanam terhadap mereka.

PAB mengakhiri entri kali ini dengan hati yang ikhlas cuba membawa para pembaca memikirkan semula di mana hilangnya rasa bersyukur kita dengan segala nikmat yang ada ini? Adakah kita menjadi semakin tamak? Adakah kita semakin hilang nilai manusia di diri kita?
Fikir-Fikirkan...

TQ
PAB..

3 comments:

  1. Tanpa PDRM dan ATM,kita tidak tidur nyenyak di bumi Malaysia ini.

    ReplyDelete
    Replies

    1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












      Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

      Delete
  2. Minta tolis Majlis Ftawa Kebangsaan dan ulama Malaysia putus perkara ini sama ada betulkan ataupun relevankah@patutkah pegawai/anggota Polis di Label sebagai 'Anjing"...Kalau anjing bagaimana dengan kalimah syahahnya, solatnya, puasanya, zakatnya dan hajinya. Bagaimana dengan keturunan anggota/pegawai Polis Malaysia ni dalam masyarakat dan Islam...minta penjelasan...apakah kalau bersentuh dengan pegawai/anggota Polis kita kena samak macam kita kita pegang babi....maknanya pegawai/anggota polis tak boleh masuk dalam masjidlah.......

    ReplyDelete